Apa Itu PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) ???

 


BaruTau.com – Penghasilan Tidak Kena Pajak atau yang lebih kita kenal dengan singkatan PTKP adalah salah satu komponen penting dalam melakukan perhitungan Pajak Penghasilan (PPh). Untuk memulai melakukan perhitungan pajak, PTKP digunakan sebagai komponen pengurang atas penghasilan bruto (penghasilan kotor) yang diperoleh oleh Wajib Pajak (WP). Dari hasil pengurang tersebut, maka kita dapat mengetahui berapa besaran Penghasilan Kena Pajak yang akan kita gunakan sebagai dasar perhitungan berdasarkan dengan tarif yang berlaku sehingga kita dapat memperoleh berapa besaran pajak yang akan disetorkan kepada negara.

 

Kenapa sih harus ada PTKP ?

Perhitungan pajak yang ada di Indonesia menganut tarif progresif yang mana artinya semakin tinggi penghasilan seseorang, maka semakin besar pula tarif pajak yang akan dikenakan. Sehingga bagi Wajib Pajak (WP) yang memiliki penghasilan dan tanggungan yang banyak akan dikenakan pajak lebih kecil dari pada Wajib Pajak (WP) yang memiliki tanggungan sedikit. Hal ini agar tidak memberatkan seorang Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban mereka dalam membayar pajak.

Ketentuan dan Tarif PTKP yang berlaku saat ini (Tahun 2020)

Ketentuan besaran PTKP ini tidak bersifat tetap, karena PTKP bisa mengalami kenaikan bergantung pada Indeks Biaya Hidup, Upah Minimum, dan Kenaikan Inflasi. Sehingga Direktorat Jenderal Pajak akan melakukan perubahan tarif PTKP jika dirasa perlu yang dituangkan dalam Peraturan Menteri Keuanga (PMK).

Adapun tarif PTKP saat ini Tahun 2020 yang berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia (PMK RI) Nomor 101/PMK.010/2016 Tentang Penyesuaian Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) bisa download disini, adalah sebagai berikut:

·         Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) untuk diri Wajib Pajak Orang Pribadi adalah Sebesar Rp. 54.000.000,-/tahun.

·         Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) untuk Wajib Pajak yang berstatus menikah/kawin, maka mendapatkan tambahan sebesar Rp. 4.500.000,-/tahun.

·         Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) untuk Wajib Pajak dan memiliki istri yang memilik penghasilan, maka mendapatkan tambahan sebesar Rp. 54.000.000,-/tahun.

·         Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) untuk Wajib Pajak yang menanggung anggota keluarga baik yang sedarah maupun memiliki garis keturunan lurus dan anak angkat yang menjadi tanggungan sepenuhnya, maka mendapatkan tambahan sebesar Rp. 4.500.000,-/tahun dengan maksimal tanggungan sebanyak 3 orang.

 

Untuk mempermudah, kita coba melihat tabel berikut ini:

Golongan

Kode PTKP

Tarif PTKP (Setahun)

Keterangan

Tidak Kawin (TK)

TK/0

Rp.     54.000.000,-

Wajib Pajak (Single/Duda/ Janda) Tanpa Ada Tanggungan

TK/1

Rp.     58.500.000,-

Wajib Pajak (Single/Duda/ Janda) + menanggung 1 orang (keluarga sedarah /anak)

TK/2

Rp.     63.000.000,-

Wajib Pajak (Single/Duda/ Janda) + menanggung 2 orang (keluarga sedarah /anak)

TK/3

Rp.     67.500.000,-

Wajib Pajak (Single/Duda/ Janda) + menanggung 3 orang (keluarga sedarah /anak)

Kawin (K)

K/0

Rp.     58.500.000,-

Wajib Pajak (Menikah) Tanpa Ada Tanggungan

K/1

Rp.     63.000.000,-

Wajib Pajak (Menikah) + menanggung 1 orang (keluarga sedarah /anak)

K/2

Rp.     67.500.000,-

Wajib Pajak (Menikah) + menanggung 2 orang (keluarga sedarah /anak)

K/3

Rp.     72.000.000,-

Wajib Pajak (Menikah) + menanggung 3 orang (keluarga sedarah /anak)

Kawin dengan Penghasilan Istri Digabung (K/I)

K/I/0

Rp.   108.000.000,-

Wajib Pajak (Menikah) Tanpa Ada Tanggungan

K/I/1

Rp.   112.500.000,-

Wajib Pajak (Menikah) + menanggung 1 orang (keluarga sedarah /anak)

K/I/2

Rp.   117.000.000,-

Wajib Pajak (Menikah) + menanggung 2 orang (keluarga sedarah /anak)

K/I/3

Rp.   121.500.000,-

Wajib Pajak (Menikah) + menanggung 3 orang (keluarga sedarah /anak)

 

Sebagai catatan bahwa untuk menanggung anak, maka cukup dengan melampirkan bukti Akta Kelahiran/Kartu Keluarga. Sedangkan untuk menanggung keluarga yang sedarah (contoh orang tua), maka harus melampirkan minimal Surat Keterangan dari Kecamatan yang menyatakan menaggung Orang Tua.

 

Contoh Perhitungan Sederhana Pajak

Untuk mengetahui lebih dalam bagaimana sih penggunaan PTKP dalam menghitung pajak (Ex. Perhitungan Pajak PPh 21), maka disini kita akan mencoba beberapa kasus penggunaan PTKP diatas.

·         Seorang karyawan bernama Si A bekerja di sebuah perusahaan, dimana Si A memperoleh gaji sebesar Rp. 5.000.000,- per bulan. Si A pada saat ini berstatus single. Silahkan lakukan perhitungan PPh 21 yang harus disetorkan oleh Si A.

Penghasilan

Gaji Si A                                                                                        Rp.              5.000.000,-

Pengurangan

Biaya Jabatan 5% dari Penghasilan                                                  (Rp.              250.000,-)

 

Penghasilan Bersih Sebulan                                                              Rp.              4.750.000,-

Penghasilan Bersih Setahun ( x 12 bulan)                                          Rp.            57.000.000,-

 

Penghasilan Tidak Kena Pajak

-                     TK/0                                                                                              (Rp.            54.000.000,-)

Penghasilan Kena Pajak (PKP)                                                      Rp.                3.000.000,-

Perhitungan PPH 21

-                      Rp. 3.000.000 x 5 % = Rp. 150.000,-/tahun

Maka PPH 21 yang harus disetorkan oleh Si A adalah Rp. 150.000 : 12 Bulan = Rp. 12.500,-/bulan

 

·         Seorang karyawan bernama Si B bekerja di sebuah perusahaan, dimana Si B memperoleh gaji sebesar Rp. 8.000.000,- per bulan. Si B pada saat ini berstatus duda dengan menanggung 1 orang anak dan kedua orang tuanya. Silahkan lakukan perhitungan PPh 21 yang harus disetorkan oleh Si B.

Penghasilan

Gaji Si B                                                                                        Rp.              8.000.000,-

Pengurangan

Biaya Jabatan 5% dari Penghasilan                                                  (Rp.              400.000,-)

 

Penghasilan Bersih Sebulan                                                              Rp.              7.600.000,-

Penghasilan Bersih Setahun ( x 12 bulan)                                          Rp.            91.200.000,-

 

Penghasilan Tidak Kena Pajak

-                     TK/3                                                                                              (Rp.            67.500.000,-)

Penghasilan Kena Pajak (PKP)                                                      Rp.              23.700.000,-

Perhitungan PPH 21

-                     Rp. 23.700.000 x 5 % = Rp. 1.185.000,-/tahun

Maka PPH 21 yang harus disetorkan oleh Si B adalah Rp. 1.185.000 : 12 Bulan = Rp. 98.750,-/bulan

 

·         Seorang karyawan bernama Si C bekerja di sebuah perusahaan, dimana Si C memperoleh gaji sebesar Rp. 10.000.000,- per bulan. Si C pada saat ini berstatus menikah dengan menanggung 2 orang anak. Istri dari Si C juga bekerja sebagai guru pada salah satu Sekolah dengan memperoleh penghasilan sebesar Rp. 3.000.000,- per bulan. Silahkan lakukan perhitungan PPh 21 yang harus disetorkan oleh Si C.

Penghasilan

Gaji Si C                                                  Rp.         10.000.000,-

Gaji Istri Si C                                           Rp.           3.000.000,-

Total Penghasilan                                                                           Rp.              13.000.000,-

 

Pengurangan

Biaya Jabatan 5% dari Penghasilan                                                   (Rp.              650.000,-)

 

Penghasilan Bersih Sebulan                                                              Rp.            12.350.000,-

Penghasilan Bersih Setahun ( x 12 bulan)                                          Rp.          148.500.000,-

 

Penghasilan Tidak Kena Pajak

-                          K/I/2                                                                                            (Rp.          117.000.000,-)

Penghasilan Kena Pajak (PKP)                                                      Rp.              31.500.000,-

Perhitungan PPH 21

-                     Rp. 31.500.000 x 5 % = Rp. 1.575.000,-/tahun

Maka PPH 21 yang harus disetorkan oleh Si C adalah Rp. 1.575.000 : 12 Bulan = Rp. 131.250,-/bulan




Posting Komentar

0 Komentar